w a n n u r s y a r i f a h

myNOVEL BAB2/Eps2 (Menghargai Kehadiran Mu)

image

  
Sedutan episod lepas...

"Eh.kau nak ke ?".
  "Aiseh..dah habis masuk dalam tank aku la".
  "Bukan ke kau dah makan tadi ?".Soal ku sambil memulangkan mangkuk tersebut.
'Kosong'
Kesemua isi nya licin aku habiskan.
  "Aku tak makan lagi la.Lapar tau".
  "Ingatkan kau nak bagi sikit kat aku".
  "Tengok-tengok,licin kau sebat".
  "Ish..ishh..sedih tau".
Yang membuat muka sedihnya.
*************************************
    
     (Bab.2/Eps.2)
     BAB 2  (Dua)
   

Dari sedih,wajahnya bertukar ceria pula.
  "Hah! Tapi aku berjaya buat kau sihat semula".
  "Tu pun dah cukup".
  "Hee..".
  "Ehh..aku keje dulu.bai".
  "laa lal la laa laa...".
Dia terloncat-loncat anak dan menyanyi ketika berlalu pergi dari ku.Jelas kelihatan wajah ceria menerusi raut wajahnya.Tapi di lubuk hati ku ragu-ragu akan senyuman yang terukir di wajahnya.
  "Aku tak makan lagi la.Lapar tau".
Kata-kata itu bermain di fikiran aku saat ini.
Mampukah dia menahan rasa lapar ?..
Untuk..
Sepanjang hari ini ?..
Sedangkan perut aku telah di isi oleh pemberiannya.
Hmm..
Aku menyambung semula kerja ku yang tertangguh sebentar tadi.Aku merasakan hari ini adalah hari bertuah aku.
Alhamdulilah..
Aku bersyukur.
Kesihatan ku mula semakin baik.Allah menghantar seseorang untuk ku.menjaga ku.

          ---------------------------------
  "Kau ni pahal Yang ?".
  "Dari tadi aku tengok.terbongkok sana".
  "Terbongkok sini..".
  "Nak kata dah tua,umur baru masih muda.Baru 24 kan..".
  "Tapi gaya mengalahkan opah aku umur 80!".
  "Apahal kau ni Yang ?".
  "Cuba bagi tahu aku".
Adila rakan karib Yang,juga bertugas dalam bahagian khidmat pelangan.Dia berasa kurang senang melihat gaya dan tingkah laku Yang.
Tidak duduk diam.sekejap ke kiri,sekejap ke kanan.
  "Aduh dila..perut aku ni haah".Yang menahan perit sakit di perut.
  "Sakit lain macam".Adu Yang pada Adil yang masih menumpukkan perhatian matanya ke skrin monitor komputer.
  "Kau tu makan mengalahkan orang kaya".
  "Nak itulah..".
  "Nak inilah..mana tak sakit".Dila menegur Yang.
  "Aduhh..".
  "Sakit ni dila".
  "Tak tertahan aku".Yang mengerang kesakitan.mengharapkan pertolongan dari Adila.
  "Eee..engkau ni kan...ada-ada saje lah".Adila menoleh kearah Yang.
  "Dah la keje banyak sekarang ni.masa ni plak la kau sakit perut lah!".
  "Ape kau makan tadi ?"
  "Cuba bagi tahu aku.biar pergi warning perjual makanan tu".Kata Dila dengan mencekak pinggang sendiri.
  "Ape lah kau ni dila".
  "Aku tengah sakit kau boleh membebel lagi".
  "Pergi la kau panggilkan kerul kejap".
  "Pergilah cepat..!!..aduuh..sakitnye..".Suara  tinggi Yang mengesa Dila agar segera mencari kerul.Dila bangun dari kerusi.Dia membebel lagi.
  "Iyelah.mengada-ngada sungguh minah ni".
  "Kau tunggu sini,aku cari kerul kejap".
  "Jangan pernah kau pergi mana-mana!".
Adila memberi peringatan pada Yang supaya tidak kemana-mana dan tunggu sehingga dia kembali.
  Adila berlalu dari situ.Semakin menjauh dari ruang itu,semakin laju langkahnya.Apa bila berada di pertengahan jalan di antara kaunter khidmat pelangan dan bengkel yang mana kerul berada,Dia sekali lagi mempercepatkan langkahan nya.Dia risau.Semakin risau dan gusar.Dia meninggalkan Yang keseorang di kaunter itu.Hatinya seakan ingin menangis.Menyesal meninggi kan suara pada sahabatnya.Apabila berada semakin jauh ini,perasaan bimbang menguasai diri.Bimbang pada Yang...
Dek kerana perasaan bimbang itu,Dia ingin segera sampai ke bengkel kereta di mana kerul berada.
Tumit kasutnya semakin kerap kedengaran.Tidak teratur bunyinya.Sekejap menurun,kemudian menaik mendadak.terkadang pula bunyi yang sangat mendesak.Mahu saja dia berpatah balik.namun kakinya memaksa langkahan itu di teruskan.Kini dia semakin hampir ke bengkel kereta.Hatinya melonjak girang.Lagi langkahannya di desak untuk mara lebih deras.
Apabila betul-betul berada di muka hadapan bengkel itu,mulut nya yang pertama membuka suara.
  "Kerulll..!!".
  "Eh..mana dia ni ?".Adila ruang bengkel.Tidak ada kelibat sesiapa.lalu dia melangkah beberapa meter ke dalam dengan pelahan.Yang ada beberapa buah kereta pelangan disitu.
Di akhirnya melihat sepasang kaki.Ada seseorang terbaring.Dia segera ke tempat kaki itu.
  "Kerul!!".
bersambung dalam Bab 2 episod 3 (Bab2/Eps3)
 
 

Tag : myNOVEL
0 Komentar untuk "myNOVEL BAB2/Eps2 (Menghargai Kehadiran Mu)"

Popular Posts

Back To Top