w a n n u r s y a r i f a h

myNOVEL BAB 2 (Menghargai Kehadiran Mu)


                          

    Muka surat 5

Sedutan episod lepas...

"Weii!!"
  "Ni bukan spannar la dol..".
  "Ni gergaji besi".
  "Hadoyai".Rintih Iskandar sendirian.
Jeritan Iskandar membuatkan Adila berasa puas.Dia tersenyum sipi dapat mengenakan rakan sekerja nya tu.

-----------------------------------------------------------------------
      
       (Bab 2/Eps 4)                  
    BAB 2 / EPISOD 4



  "Is..Is..aduh !!".
  "Is plak dah".Adila tersasalu dengan menyebut nama Iskandar ketika memangil kerul.
  "Err kerul..".
  "Mari sini kejap".Kata Adila.Kerul menoleh.
  "Ye dila..".
  "Maaf encik ye.Err kalau ada apa-apa lagi boleh berjumpa dengan rakan saya di sana.".Kerul meminta diri dari seorang pelangan.Dia menuju kearah Adila yang menungu tidak jauh dari pintu keluar bengkel itu.
  "Ye adila.Ada apa yang boleh aku tolong ?".Soal kerul pada Adila.
  "Kerul..err sape ni..'Yang' sakit..".
  "Cuba kau tengok dia kejap".

Pertuturan Dila sedikit tersekat-sekat.Namun dia tetap menyudahkan ayatnya.
  "Hah ?sakit ?".
  "Tadi okey je dengan aku".Ujar kerul yang kurang percaya kata-kata Dila.
  "Iye..baru je tadi".
  "Aku datang ni pun nak bagi tahu kau.Si 'Yang' suruh aku tadi".Dila menyakinkan Kerul apa yang di katakannya adalah benar.
  Kerul mengusap dagunya.Dahinya bekerut seribu.
   "Mmm".Dengus pendek Kerul.
   "Eh cepat lah tengok dia tu!!".Desak Dila yang melihat Kerul masih belum bertindak.
Aku mulai merasa hairan,sejak bila datangnya sakit si 'Yang' ni.Ataupun saja mengada-ngada nak aku jumpa dia..
  "Dia kat mana sekarang ?"Soal ku tanpa banyak soalan.
  "Ada kat kaunter dia lah".Jawap Dila pantas.Mata luas.Terserlah matanya yang bulat.
  "Kalau macam tu lekas ke sana..".Aku tanpa membuang masa segera menuju ke ruang khidmat pelangan.Adila menuruti langkah ku di belakang.Agak ketinggalan dia.Sesekali berlari anak agar dapat menyaingi langkah ku ini.

  "Aduuii..mana plak dila ni..pangil ke berdating..lama benar lah..!!!".
  "Siaplah dia kalau cuba nak rampas buah hati aku!!".
  "Ee..aduh..lambat betul..aku dah la tak tahan ni".
  "Tak boleh harap langsung budak ni..".'Yang' nyata tidak tertahan perit yang di alaminya.Dia mengetap bibir dengan kuat.Terbaring di sebelah kaunternya.Dalam menahan sakit itu,sempat lagi meluahkan rasa cemburunya pada kerul.
  "Yaa Allah..'Yang' !!".Jerit Dila setelah melihat 'Yang' terbaring di bawah.Dia berlari mendapatkan 'Yang'.
  "Kenapa ni 'Yang'..".Dila memangku sahabatnya.Dia melihat wajah
  'Yang' pucat lesu.
  "Ni teruk ni".Ujar kerul melihat situasi genting itu.
"Dila.kau bawak kereta ke depan cepat".Aku mengarahkan Adila agar memindahkan keretanya ke depan.Aku ingin lekas membawa 'Yang' ke hospital.
Aku mengambil alih posisi dari Dila untuk memangku kepala 'Yang',sementara Dila memindahkan keretanya ke hadapan pintu kaunter ini.
Dila pula berlari mendapatkan keretanya di ruang tempat letak kereta pekerja.
   "Kerul..aku sakit la..tak tahan..".Rintih 'Yang'.Suaranya tengelam timbul.Aku pasti,ini bukan sakit biasa.Aku cuba menyabarkan 'Yang'.
  "Iftigfar berbanyak 'Yang'..tahan sakit tu".
  "Nanti kita akan ke hospital".Kata ku sambil memperbetulkan tudung 'Yang' apabila hampir tertanggal.
  "Kerull..".'Yang' cuba bersuara.Dia ingin menyampaikan sesuatu.Aku melihatnya dengan sayu.
  "kalau terjadi sesuatu pada aku,kau risau tak ?".Pertanyaan 'Yang membuatkan aku terpanah.Aku melihat sekeliling tempat ini.Inilah soalan sukar untuk temui jawapannya dalam sedetik.
  "Kenapa plak ?.Tanya ku kembali.Aku tidak punyai jawapan nya sekarang.Dan elok aku tidak menjawapnya,sebaliknya memberikannya semula soalan itu.
Dalam fikirna aku terlintas di mana Adila sekarang ni.Kenapa lambat memindahkan kenderaannya ke depan.Aku dan 'Yang' menunggu dia di sini.
'Yang' ingin memberikan jawapan untuk soalan ku tadi.
  "Kerul..aku..aku....".Suara 'Yang' tersekat-sekat.Dia teragak-agak meluahkannya.Dia ingin menyudahkan ayat itu.Dari raut wajahnya,dia bersungguh ingin benar aku supaya mendengar kata-katanya tu.
Pin!! Pin!! Pin!! Bunyi hon kereta di pandu Adila.Aku tersentak seketika.'Yang'Tidak dapat menghabiskan ayat itu.Dia juga tersentak.

"Kerul!!.."Suara Adila dari depan kaunter.Dia sudah memberhentikan kereta betuk-betul di depan pintu masuk ruang khidmat pelangan ini.Bagus.Ini memudahkan urusan menyelamat.

"Kerul.cepat bawa 'Yang' ke dalam".Arah Dila yang sudah membuka pintu belakang keretanya.
  Sambil mendukung tubuh 'Yang',aku sekali lagi mengajaknya supaya bersabar.
  "Sabar 'Yang',aku akan bawa kau ke hospital!!".
Dia cuma tersenyum.Dan lalu memejamkan mata.Aku mulai runsing.Aku membaringkan 'Yang' di tempat duduk belakang kereta.Sesudah itu,disusuli oleh Adila dengan memangku kepala 'Yang'.Apabilansemua dalam keadaan baik,aku menutup pintu belakang dan meluru ke tempat duduk pemandu.Segera aku memandu ke hospital.Hati aku berbisik,Yaa Allah,moga Engkau selamatkan 'Yang' dari segala tragedi dan penyakit.Ameen


   TAMAT BAB 2

***************************************************************************

Tag : myNOVEL
2 Komentar untuk "myNOVEL BAB 2 (Menghargai Kehadiran Mu)"

Akak, mana sambungannya. Excited nak tahu apa jadi dekat Yang. Gastrik ke? :D

In sya Allah nanti akak buat sambungnye : )

Popular Posts

Back To Top